Terdakwa Kasus Kepemilikan 92 Kg Sabu Divonis Bebas, Ini Pertimbangan Hakim PN Tanjungkarang

Hakim PN Tanjungkarang menjatuhkan vonis bebas kepada salah satu terdakwa kasus kepemilikan 92 Kg sabu.

Wista Yuki
Selasa, 21 Juni 2022 | 15:59 WIB
Terdakwa Kasus Kepemilikan 92 Kg Sabu Divonis Bebas, Ini Pertimbangan Hakim PN Tanjungkarang
canva.com

RanahSuara.id - Terdakwa kasus kepemilikan 92 kilogram sabu, M Sulton, divonis bebas oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Tanjungkarang pada Selasa (21/6/2022).

Sementara itu, dua terdakwa kasus kepemilikan 92 kg sabu lainnya, Razif Hazif (24) dan Nanang Zakaria (29), dijatuhi hukuman berbeda dengan M Sulton.

Majelis hakim menjatuhkan hukuman mati kepada Razif dan Nanang. Putusan ini dibacakan majelis hakim pada persidangan terpisah yang digelar sebelumya pada 27 Mei 2022 lalu . 

Ketua majelis hakim Joni Butar Butar dalam pertimbangannya mengungkapkan, bahwa terdakwa M Sulton tidak terbukti memiliki dan tidak ada komunikasi dengan para terdakwa sebelumnya.

"Terdakwa M Sulton tidak terbukti memiliki narkoba dan tidak pernah ada komunikasi antara terdakwa dua orang terdakwa sebelumnya," ujar Joni Butar Butar, Selasa (21/6/2022).

Sidang yang digelar secara offline itu tidak dihadiri oleh kuasa hukum dan terdakwa. Dalam ruangan sidang hanya dihadiri oleh ketua majelis hakim dan Jaksa penuntut umum (JPU), Roosman Yusa.

Terkait putusan majelis hakim tersebut, JPU Roosman Yusa tidak mau berkomentar banyak. Sebelumnya, dalam tuntutannya, JPU Yusa menuntut Sulton dengan hukuman mati.

"Yang jelas kami akan ajukan kasasi, terkait putusan atau alasan hakim no comment," bebernyta.

Terpisah, penasehat hukum M Sulton, Agus Purwono mengatakan, JPU menuntut kliennya pasal 112 dan 114 ayat 2 UU Narkotika.

"Alhamdulillah tuntutan jaksa tidak terbukti," ucap Agus Purnowo.

Sebelumnya, dua orang kurir narkoba jenis sabu dengan berat 92 kg yaitu Razif Hazif dan Nanang Zakaria divonis hukuman mati dalam sidang di Pengadilan Negeri (PN) Kelas IA Tanjungkarang, Jumat (27/5/2022).

Ketua Majelis Hakim, Joni Butar-Butar dalam amar putusannya mengatakan dua kurir berasal dari Jawa Timur itu terbukti secara sah dan bersalah melanggar Pasal 114 Ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) UU RI No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Atas putusan ketua majelis hakim itu, kedua orang terdakwa melalui kuasanya Chandra Fery Irawan menyatakan banding.

Hal ini dikarenakan, putusan majelis hakim itu lebih tinggi dari pada tuntutan JPU yang menuntut kedua terdakwa dengan hukuman pidana seumur hidup.

Dalam surat dakwaan disebutkan dua terdakwa merupakan suruhan terdakwa M Sulton yang merupakan narapidana LP Surabaya.

Penangkapan kedua terdakwa bermula dari terdakwa M Sulton mendapatkan perintah mengendalikan peredaran narkoba jenis sabu, dalam jumlah besar dari seorang berinisial J yang berstatus DPO.

Pada Februari 2021, M Sulton minta terdakwa Nanang dan pelaku berinsial S (DPO), mencari indekos.

Nanang dan S diperintahkan mengambil sabu 80 kg di Tanjung Balai dan lalu sabu itu dikemas di indekos menjadi empat boks.

Nanang dan S pun berangkat ke Bandar Lampung menitipkan empat boks berisi sabu di Loket Bus Pelangi Putra dan paket itu dibawa Nanang ke Cilegon, Banten.

Sempainya di Cilegon Nanang pergi ke Taman Kota Cilegon membawa tiga boks berisi sekitar 60 kg sabu dan diberikan kepada orang atas perintah M Sulton.

Atas jasa itu Nanang diupah sebesar Rp600 juta oleh M Sulton.

Kemudian pada Maret 2021, Sulton memerintahkan Nanang ke Medan, Sumatera Utara, mengambil empat karung berisi 60 kg sabu dan satu bungkus besar ekstasi dikemas di empat boks lalu bertemu terdakwa Razif Hazif di Bandar Lampung.

Kedua terdakwa menyewa kosan di Rajabasa kemudian Sulton memerintahkan Nanang dan Razif Hazif mem bawa membawa sabu ke Cilegon dan ke Surabaya beberapa kali.

Pada September 2021 Razif dan Nanang diperintah mengambil sabu ke Tanjungbalai, sebanyak enam karung berisi 92 Kg sabu dan dikemas dalam boks dan disamarkan dengan semen.

Mereka berdua menuju Bandar Lampung sementara sabu yang telah dikemas dititipkan via bus. Ketika hendak mengambil 92 kg sabu ke pull bus di Bandar Lampung, mereka ditangkap Ditresnarkoba Polda Lampung.

Polisi mengembangkan kasus ini dengan menangkap Sulton di LP Surabaya.

Dalam aksinya, Sulton telah berhasil mengirimkan 140 kg sabu dan saat mengirim 92 kg sabu berhasil digagalkan.

News

Terkini

Anak semata wayang Ayu Ting Ting, Bilqis, beberkan kriteria akan sosok ayahnya nanti.

News | 13:25 WIB

Sebanyak 94 wali kota se-Indonesia mengikuti lomba marandang dan membuat teh talua di Kota Padang.

News | 10:27 WIB

PBSI menarik mundur tiga wakil Indonesia dari ajang Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2022 di Jepang.

News | 17:35 WIB

Pemko Payakumbuh membantah kabar soal pencopotan Camat Payakumbuh Timur, Dewi Novita.

News | 16:55 WIB

Dewi Novita sendiri merupakan sebagai camat terbaik se-Kota Payakumbuh.

News | 16:06 WIB

Artis Lucinta Luna akhirnya mengungkap wajah barunya pasca menjalani sejumlah operasi.

News | 14:01 WIB

Rakernas Apeksi XV saat ini sedang digelar di Kota Padang dan dihadiri oleh semua wali kota se-Indonesia.

News | 10:57 WIB

Mantan istri Andika Mahesa, Chairunissa atau Chaca membongkar beberapa hal mengenai mantan suaminya.

News | 10:39 WIB

Ussy Sulistiawaty takjub saat mengetahui uang jajan bulanan yang diterima Aurel Hermansyah dari sang suami, Atta Halilintar.

News | 10:22 WIB

Dalam kunjungannya ke Padang, Ridwan Kamil mengunjungi keluarga dari pelajar yang hanyut di sungai beberapa waktu lalu.

News | 09:36 WIB

Hingga hari keenam pendaftaran, sebanyak 13 parpol sudah mendaftar sebagai calon peserta Pemilu 2024 ke KPU.

News | 17:08 WIB

Andreas Nahot tidak mengungkapkan alasannya mengundurkan diri sebagai kuasa hukum Bharada E.

News | 15:37 WIB

Semen Padang FC mengusulkan agar liga 2 menggunakan format dua wilayah.

Bola | 13:53 WIB

Baru-baru ini, Marcella Simon memposting foto dirinya sedang dibaptis di media sosial miliknya.

News | 12:27 WIB

Haji Faisal sudah mendatangi Pengadilan Agama Jakarta Barat guna mengambil salinan berkas putusan atas dirinya yang merupakan wali sah dari sang cucu Gala Sky.

News | 11:39 WIB
Tampilkan lebih banyak